Portal Kabupaten Limapuluh Kota
 

Sejarah

Pemkab Lima Puluh Kota | Senin, 27 April 2015 - 12:29:25 WIB | dibaca: 4735 pembaca

:: TAMBO ::

             Lima Puluh Kota kita kenal dengan masyarakatnya yang ramah tamah dan setia, aianyo janiah, ikannyo jinak, sayaknyo landai, dalam nan indak tajangkau, dangka nan indak tasubarangi”. Nama Limo Puluh Kota diambil dari peristiwa  kedatangan 50 (Limapuluh ) rombongan yang datang  dari Pariangan Padang Panjang untuk mencari pemukiman baru di kaki Gunung Sago . Mereka berangkat dari Pariangan Padang Panjang, Sungai Jambu, Menuju Tabek Patah, Tanjuang Alam, Tungka, Bukik Junjuang Siriah, Bawah Burai, Aia Taganang, Padang Kubuang, Padang si Janti-janti, Lurah Pimpiang, Lurah Luak Kuntu, Lurah Basuduik, Lurah Sumua Sati, Lurah Jalan Binti, Ngalau dan sebagainya. Dalam perjalan rombongan menemui sebuah padang ribu-ribu  yang luas dan memutuskan bermalam di situ karena hari telah senja. Perkiraan tempat itu sekitar pasar ternak sekarang perbatasan Piladang dan Situjuah ) .

Pagi esok harinya, di waktu rombongan akan berpencar mencarai tempat yang baik untuk daerah pemukiman dan pertanian, diketahui telah berkurang lima rombongan. Setelah Tanya-bertanya kemana perginya yang kurang itu, semua yang menjawab mengatakan : antahlah!  Tempat itu sampai sekarang bernama Padang Siantah. Beberapa waktu kemudian baru diketahui, kelima rombongan  yang antahlah!  Itu menuju daerah Bangkinang ,Kuok, Air Tiris, Salo dan Rumbio. Selanjutnya rombongan yang tinggal 45 kelompok ini melanjutkan perjalanan dan akhirnya sampailah pada suatu tempat dekat Batang Agam yaitu Titian Aka dan Kumbuah Nan Bapayau, dan mereka berhenti dan disambut oleh niniak nan batigo yaitu : Rajo Panawa, Barabin Nasi, dan Jhino Katik rombongan yang telah lebih dahulu sampai di Payakumbuh.

Niniak nan batigo menerima baik kedatangan mereka. Dan dengan senang hati mempersilahkan memilih tempat yang layak untuk diolah jadi pemukiman, peladangan dan sawah. Untuk sama-sama teguh memegang buat sebelumnya diadakan musyawarah yang  diadakan di atas sebuah tanjung dekat air tabik, mereka berhimpun (berkumpul) di tanjung tersebut sehingga dinamai Tanjung tersebut dengan Tanjung Himpun ( masyarakat menyebutnya Tanjung Pun) Dan kemudian mereka membagi rombongan dan melanjutkan menuju arah yang mereka suka masing-masing tempat mereka berpisah dinamai dengan Labuah Basilang.

ROMBONGAN YANG DATANG DARI PARINGAN PADANG PANJANG

H.C.Israr  yang dikutip oleh Dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo dalam makalahnya yang dipresentasikannya pada acara tutua badonga adalah :

Rombongan yang menuju arah Batu Hampar adalah :

         1). Datuak Pangulu Basa ke Tambun Ijuak,

         2). Datuak Rajo Malano Ke Batu Hampa,

         3). Datuak Munsaid ke Koto Tangah dan

         4). Datuak Permato Dirajo ke Durian Gadang.

Rombongan yang menuju kearah Tiaka adalah :

           1). Datuak Rajo Basa

           2). Datuak Rajo Indo Anso

           3). Datuak Sinaro nan Bagonjong

           4). Datuak Tumangguang nan Pariawan ,

           5). Datuak Gindo Malano nan Panjang,

           6). Datuak Malagiri nan Hitam. 

Rombongan yang menuju ke Air Tabit adalah :

           1). Datuak Marajo Indo nan Mamangun,

           2). Datuak Marajo Indo nan Rambayan,

           3). Datuak Gindo Malano

           4). Datuak Rajo Makhudum,

           5). Datuak Damuanso dan

           6). Datuak Bandaro Sati. 

Kemudian rombongan yang menuju ke Anak Koto Air Tabit adalah :

          1). Datuak Paduko Alam ke Limbukan,

          2). Datuak Paduko Sinaro ke Aur Kuniang,

          3). Datuak Rajo Malano ke Sei Kamuyang,

          4). Datuak Rajo Malikan Nan Panjang ke Mungo, dan

          5). Datuak Pangulu Basa ke Andaleh. 

Sementara itu rombongan menuju arah Halaban adalah :

         1). Datuak Rajo Mudo ke Halaban,

         2). Datuak Paduko Alam ke Ampalu,

         3). Datuak Paduko Marajo ke Sitanang,

         4). Datuak Munsoik ke Tebing Tinggi 

Rombongan menuju Situjuah adalah :

        1). Datuak Marajo Simagayua nan Mangiang ke Situjuah Banda Dalam ,

        2). Datuak Rajo Malano ke Situjuah Ladang Laweh

        3). Datuak Munsoid ke Situjuah Gadang, dan

        4). Datuak Marajo Kayo ke Situjuah Batua. 

Sementara itu rombongan yang menuju ke Talago Gantiang adalah :

       1). Datuak Rajo Mangkuto nan Lujua ke Balai Talang,

       2). Datuak Bandaro nan Hitam ke Talago, dan

       3). Datuak Patiah Baringek ke Kubang 

Sedangkan Rombongan yang menuju Gunuang Bungsu adalah :

       1). Datuak Bandaro nan Balapiah ke Simalanggang,

       2). Datuak Mangun Dirajo ke Sungai Beringin,

       3). Datuak Rajo Baguno ke Piobang,

       4). Datuak Bagindo Soik ke Taeh,

       5). Datuak Sabatang ke Gurun, dan

       6). Datuak Sinaro ke Lubuak Batingkok 

Kemudian rombongan menuju  Sarilamak adalah :

       1). Datuak Sinaro nan Panjang ke Sarilamak,

       2). Datuak Sinaro nan Garang ke Tarantang,

       3). Datuak Bandaro/Sinaro  ke Harau dan

       4). Datuak Tan Gadang ke Solok Padang Laweh. 

Dan rombongan arah Taram dan Batu Balang adalah :

       1). Datuak Tumangguang ke Taram

       2). Datuak Panghulu Basa ke Bukik Limbuku,

       3). Datuak Marajo Basa ke Batu Balang,    

Adapun lima ( 5 ) rombongan yang hilang tersebut adalah :

       1). Datuak Permato Soid di Kuok,

       2). Datuak Bandaro Sati di Bangkinang,

       3). Datuak Tan Gadang di Salo,

       4). Datuak Baramban di Aie Tiris, dan

       5). Datuak Marajo Basa di Rumbio


WILAYAH LIMO PULUAH KOTO DALAM TAMBO
          
Wilayah Luak Limo Puluah Koto dalam dua (2) buah Tambo yang berbeda memberikan luas wilayah yang berbeda.  Berdasarkan Tambo Alam Minangkabau yang ditulis H. Datoek Toeah (1934) Luhak Limapuluh Kota terbagi atas 3 daerah yaitu : 

1. Luhak yang meliputi pemerintahan Lareh nan bunta  dengan bagiannya ialah : Simalangang Hilir sampai ke Taram dalam daerah Luhak ini termasuk : Suayan, Sungai Balantiak,Sariak Laweh,Tambun Ijuak, Koto Tangah, Batu Hampa, Durian Gadang, Babai, Koto Tinggi, Air Tabik, Sei Kamuyang, Situjuah, Limbukan , Padang Kerambia,Sicincin , Aur Kuning, Tiaka, Payobasuang, Mungo, Andaleh, Taram, Bukik Limbuku, Batu Balang dan Koto Nan Gadang.    

2. Ranah yang meliputi pemerintahan Lareh Batang Sinamar sehinga Simalanggang mudik dan kehilirnya Ranah Tebing Tinggi dan kemudiknya Mungkar.Wilayah Ranah ialah : Gantiang, Koto Laweh, Suliki, Sungai Rimbang, Tiaka, Balai Mansiro,Talago, Sungai Talang,Balai Kubang, Taeh , Simalanggang, Piobang  Sungai Beringin, Gurun Lubuak Batingkok, Tarantang ,Sarilamak, Harau, Solok Bio-Bio (Padang Laweh).

3.  Lareh adalah Lareh Nan Panjang sehingga Taram hilir ke Mudiknya Pauh Tinggi dengan wilayahnya  ialah: Gadut Tebing Tinggi, Sitanang Muaro Lakin, Halaban , Ampalu, Surau dan Labuah Gunuang.

Sementara itu menurut Tambo yang ditulis oleh Bahar Dt.  Nagari Basa (1966) bahwa  Luhak Limapuluah Koto terdiri dari 5 (lima) ulayat Hulu,Luhak, Lareh, Ranah dan Sandi.  Yang berdasarkan musyawarah di Balai Tinggi Sitanang Muaro Lakin, dengan batas barih balabeh Luhak Limopuluah terletak dari Sialang Balantak Basi sampai ke Si Saut Sungai Rimbang, hilirnya Sipisak Pisau Hanyut. Dari Durian di Takuak Rajo sampai ke Silukah Pinang Tungga. Dari Pinang Mancuang Hilir, sampai ke Gunung Sailan Mudik.

Di Balai Tinggi Sitanang Muaro Lakin juga menetapkan Limapuluah Koto dibagi menjadi lima ulayat  yang dipimpinan dengan sebutan rajo. Ulayat Limo Rajo adalah : 
1. Datuak Marajo Simagayur dari Pitapang Situjuah Banda Dalam adalah Rajo di Hulu 
2. Datuak Rajo Indo nan Mamangun dari Aia Tabik adalah Rajo di Luhak 
3. Datuak Paduko Marajo dari Sitanang Muaro Lakin adalah Rajo di Lareh 
4. Datuak Bandaro Hitam dari  Payobada Talago Gantiang adalah Rajo di Ranah 
5. Datuak Permato Alam Nan Putiah dari Si Pisang Koto Nan Gadang adalah Rajo di Sandi 

Keputusan mufakat di Balai Koto Tinggi juga melahirkan Kunci Pasak Luhak Limopuluah. Masing-masing kunci pasak mengandung fungsi dan peranan yang sifatnya menjaga-jaga. 

1. Pasak Ampang Baramban Basa bernama Dindiang Tambago di Sitanang Muaro Lakin. Di Aur Tanah Bamungguak. Berfungsi untuk menghambat kalau ada yang hanyut dari hulu , kalau ada “rando” berjalan sendiri supaya dipintasi. Dagang yang datang dari hilir. Orang salah rupa yang datang bertongkat lembing, menyandang kain tarok, bercawat tidak berbaju, berdeta usang dan berkain senteng. Dihambat agar tidak masuk ke Luhak Limapuluah. Penjabat sepanjang adat di Baramban Basa Sitanang Muaro Lakin dengan Pangulu kebesarannya adalah Dt.Rajo Dubalang , dengan dubalangnya adalah  Dt. Cumano dengan pegawainya adalah Si Kareh Hati dengan imbauan Si Malancang Kuniang. 

2. Pasak Kunci Loyang di Tarantang Sarilamak. Berfungsi untuk menghambat upeh dan racun, penahan pukau dan sihir,yang datang dari kampar kiri dan kampar kanan sehingga tidak dapat masuk ke Luhak Limopuluah yang akan membuat malapetaka. Pangulu kebesarannya adalah Dt. Sinaro Garang, dengan dubalangnya Malendo Gadang Tulang, dengan pegawainya Si Manguncang Alam. 

 3. Pasak Hulu bernama Kungkuang Parangkok di Koto Laweh, berguna menghambat musuh dari luar yang datang melalui Rao Simalungun orang yang liat jangat, orang tebal kulit, orang yang mahir ilmu kebal dan tahan besi jangan sampai masuk dan  mengacau di Luhak Limopuluh .Yang menjalankan peranan dalam Pasak Kungkuang adalah Pangulu bergelar Dt. Marajo Indo, dengan dubalangnya Tunadue Sangik Iduang, dengan pegawainya Si Magiang Sati. Berkedudukan juga Dt.Rajo Endah di Pandam Gadang dan Dt. Langka Basa di Baruah Gunuang yang menguasai Koto Nan Sapuluah dari Siamang Bunyi Hilir hingga Sungai Siriah Mudiak yang berfungsi menyelesaikan silang sengketa yang datang dari luar yang mau masuk ke Luhak Limopuluah. 

4. Pasak Kunci Basi  bernama Ampang Panginang di Sariak Laweh berfungsi untuk menghambat  orang yang datang dari mudik yang ingin masuk ke Luhak Limopuluh yang hendak mengacau .Pangulunya adalah Dt. Rajo Mangkuto, dubalang adalah Si Sanggak Labiah, pegawainya Dt. Panjang Aka. 

5. Pasak Jalujua bernama Pamuncak Adat di Situjuah. Fungsinya adalah apabila ada aturan adat dan limbago ataupun titah dari Basa Ampek Balai dimana kalau baik hutang memakai, kalau enak hutang memakan, jika elok hutang membenarkan, jika buruk hutang membuang. Andai datang sudi siasat dari daulat yang dipertuan, agar tegak tidak tersundak, kalau melenggang tidak terpampeh, agar tidak rusak Luhak Limopuluah. Pangulu pasak jalujua adalah Dt.Munsahik dengan dubalangnya Dt. Sipado Nyalo, pegawainya Sati Dirajo.


PEMBAGIAN WILAYAH ULAYAT RAJO 

1. Wilayah Hulu ialah yang berjenjang ke Ladang Laweh,berpintu ke Sungai Patai, selingkar Gunung Sago, mudiknya Labuah Gunuang dan hilirnya sampai ke Balai Koto Tinggi. Yang memegang tampuk pimpinan ulayat Hulu adalah Dt. Marajo Simagayur yang berkedudukan di Situjuah Banda Dalam yang disebut juga Pamuncak Adat.

2.Wilayah Luhak adalah sejak dari Munggo mudik sampai ke Limbukan hilir. Mencakup daerah di dalamnya Koto Kaciak, Andaleh, Tanjuang Kubu, Sungai Kamuyang, Aur Kuning, Tanjung Patai, Gadih Angik, Padang Karambie, Limau Kapeh, dan Air Tabik Limo suku. Yang memegang barih balabeh Luhak adalah  disebut “ urang balimo badunsanak “ yaitu : 

a. Datuk Rajo Malingkan berkedudukan di Mungo dengan Koto Kaciak baranak ke Subaliak Aia 
b. Datuak Pangulu Basa berkedudukan di Andaleh dengan Tanjuang Kubu, beranak ke banda tunggang. 
c. Datuak Rajo Malano berkedudukan di Sei Kamuyang nan tungga sampai sawah tangah mudiak sampai kaki               gunung hilir yang bernama talua tasapik kabatu. 
d. Datuk Paduko Sinaro berkedudukan di Aua Kuniang dengan Tanjuang Patai, baranak ke Gadih Angik. 
e. Datuk Paduko Alam berkedudukan di Limbukan Padang Karabia baranak ke Limau Kapeh
    Rajo di Luhak adalah Dt. Marajo Indo nan Mamangun berkedudukan di Air Tabik. 

3. Wilayah Lareh adalah antara Bukik Cubadak Mudik sampai ke Padang Balimbiang  Hilir . Pemegang tampuk adat ulayat Lareh adalah Dt. Paduko Marajo. 

 4. Wilayah Ranah adalah dari Sialang Balantak Basi sampai ke Saut Sungai Rimbang sampai ke Jopang Manganti, terus ke Mungka Koto Tuo,hilirnya ke Tambun Sarilamak, sampai ke Paraku Anjiang Mudiak, selingkar Batang Sinamar dan selingkung Batang Lampasi, dan sampai juga ke Mahek Muara Takus dan Sialang Durian Tinggi. Yang menjadi pemimpin ulayat Ranah adalah  Dt. Dahandaro yang di panggilkan Dt. Bandaro Hitam berkedudukan di Talago Gantiang.

5. Wilayah Sandi meliputi sekitar daerah Kumbuah nan Payau, Titian Aka. Terletak dari Nasi Rodam ke tengah, Padang Samuik ke tepi. Dari Bukit Si Kabau hilir hingga Muaro Mudik. Pemegang tangkai adat atau Rajo di Sandi adalah Dt. Permato Alam Nan Putiah di Koto Nan Gadang.


SEJARAH ZAMAN PADERI
Pada zaman paderi Luhak Lima Puluh Kota, terdiri dari 50 Nagari adat , nagari yang mempunyai adat yang sama di himpun menjadi satu kelarasan sehingga Limapuluh Kota terbagi kedalam 13 kelarasan adat pimpinan kelarasan disebut tuanku lareh yang dipilih dari salah satu wali nagari dalam satu kelarasan  , yaitu : 

1.   Kelarasan Koto Nan Ampek (Koto Nan Ampek ) 
2.   Kelarasan Koto Nan Gadang (Koto Nan Gadang ) 
3.   Kelarasan Payo Basuang ( Payo Basuang, Tiakar, Andaleh, dan Mungo ) 
4.   Kelarasan Halaban (Halaban,Ampalu, Sitanang, Tabiang Tinggi, Batu Payuang, dan Balai Panjang ) 
5.   Kelarasan Limbukan ( Limbukan, Aie Tabik,Tanjung Haro Sikabu,dan Sungai Kamuyang ) 
6.   Kelarasan Situjuah ( Situjuah Batur, Situjuah Gadang, Situjuah Banda Dalam, dan Situjuang Ladang Laweh ) 
7.   Kelarasan Batu Hampa ( Batu Hampa, Koto Tangah, Sariak Laweh, Suayan , Sungai Balantiak dan Durian                 Gadang ) 
8.   Kelarasan Guguak  ( Guguak, VII Koto Talago, Kubang, dan Sungai Talang) 
9.   Kelarasan Mungkar (Mungkar, Talang Maur, Sungai Antuan,dan Jopang Manganti ) 
10. Kelarasan Lubuak Batingkok ( Lubuak Batingkok, Gurun, dan Koto tuo ) 
11. Kelarasan Sungai Baringin ( Sungai Baringin, Piobang, Taeh Baruah,Taeh Bukik,  Koto Baru, dan Simalanggang) 12. Kelarasan Sarilamak  ( Sarilamak, Tarantang, Harau,dan Solok Bio-Bio ) 
13. Kelarasan Taram ( Taram, Bukik Limbuku, dan Batu Balang ).

Tokoh Paderi yang terkenal adalah Haji Piobang, Tuanku Nan Biru dari Guguak, Tuanku Nan Garang dari Lubuak Batingkok, dan Tuanku Halaban yang kemudian diangkat Belanda menjadi Regen Halaban.

BUPATI LIMA PULUH KOTA     

Dalam sejarah pemerintahan Limapuluh Kota pertama kali dipimpin oleh Syahfiri Sutan Pangeran sejak 8 Oktober 1945 dan dalam pelaksanaan hariannya dijabat sementara oleh Dr.Adnan ,WD, pada 23 Januari 1946 dijabat  oleh Bagindo Moerad sampai tahun 1947,kemudian digantikan lagi oleh Alifuddin sampai akhir tahun 1948, dan dilanjutkan oleh Bupati Militer Arisun St. Alamsyah dan setelah beliau gugur di Situjuh pada tanggal 15 Januari 1949 digantikan oleh Bupati Militer Saalah  Sutan Mangkuto yang menjabat tahun 1949, kemudian dilanjutkan oleh Bupati Sultani Sutan Malakoselama setahun (1950). Dalam masa stabilitas politik nasional yang belum stabil maka Limapuluh Kota dipimpin oleh H. Darwis Dt. Tumangguang yang memimpin  Kabupaten Limapuluh Kota selama 5 tahun ( 1950- 1956). Syahboedin Latif Dt. Si Bungsu melanjutkan kepemimpinan Darwis  dari pertengahan tahun 1956-1957. 

Dalam catatan sejarah kepemimpinan di Kabupaten Limapuluh Kota Akhmad Khatib memimpin Limapuluh Kota tahun 1957, pengantinya adalah Anwar Dt.Majo Basa nan Kuniang (1957-1958) dan kemudian dilanjutkan oleh Zainal Abidin St. Sarinado dari tahun 1958-1959. Antara tahun 1960-1961, Kabupaten Limapuluh Kota dipimpin Inspektur Pol.S.M. Djoko, yang kemudian antara tahun 1961 sampai 1967 Limapuluh Kota dipimpin oleh Letkol. Inf.Slamet Suhindrio, yang kemudian dilanjutkan dengan periode kepemimpinan  Kol.Inf.A.Syahdin Dt. Bandaro periode 1967 sampai tahun 1973 Tahun 1973-1974 Limapuluh Kota dipimpin oleh PJS Bupati Drs. Saruji Ismail, dan kemudian digantikan oleh Kol. Inf. H. Burhanuddin Putih selama dua periode yakni periode pertama 1975- 1980 dan periode kedua 1980- 1985. Selanjutnya digantikan oleh Kol.CZI Djofri satu kali periode 1985-1990. Drs. H. Aziz Haily,MA Dt. Bandaro Kayo menjabat Bupati  Limapuluh Kota dua periode yakni periode pertama tahun 1990-1995 dan periode kedua 1995-2000. 

Dan sejak Juni 2000- Juni 2005 dipimpin oleh Bupati dr. Alismarajo Dt. Sori Marajo dan Wakil Bupati Drs. H.Amri Darwis .SA dan untuk mengisi kekosongan jabatan Bupati sampai dilantiknya Bupati terpilih hasil Pilkada maka dijabat oleh Plh. Drs. H Basril Thaher kemudian pada bulan Agustus 2005 sampai 2010 Kabupaten Limapuluh Kota dipimpin oleh Bupati Drs. H.Amri Darwis.SA dan Wakil Bupati Ir. Irfendi Arbi MP. Untuk mengisi kekosongan jabatan Bupati sampai dilantiknya Bupati terpilih hasil Pilkada maka dijabat oleh Penjabat Drs.Syafrial kemudian pada bulan November 2010 sampai sekarang dipimpin oleh Bupati dr.Alis Marajo dan Wakil Bupati Drs.Asyirwan Yunus, M.Si.